Place called home

Malam ini gw baca manga (iyah, gw emak2 tp msh suka baca komik cemen yg isinya love2an abege). Genre komiknya disebut comedy, tp gw blm menemukan apa yg lucu di komik itu. Gw malah end up nangis stlh baca chapter2.

Ceritanya, ada 2 sahabat masa kecil. Sebutlah si ani dan si budi. Si Ani ini anak broken home, sebelum Ibu Bapaknya cerai, mereka sangat sibuk kerja sampe jarang bgt pulang buat mkn bersama. Nah, si Ani tetanggaan seberang rumah sama si Budi yg punya 2 adik dan orang tua yg akrab dan hangat, jd si Ani sering bgt main dan ikut mkn disana. Sampai suatu hari, ortunya si Budi got accident and passed away. (Duh, sampe sini aja udin sedih bingit yak). Si Ani pindah rumah berjarak 2 stasiun stlh ortunya cerai utk tinggal sama Bapaknya krn Ibunya nikah sama selingkuhannya (pusing pala berbie ngebayanginnya). Long story short, si Ani udah SMA dan Budi pegawai baru. Bapaknya Ani nikah lagi, dan Ani merasa disingkirkan. End up si Ani ditemuin Budi lg nangis makan sendirian di kuil. Budi ngajak Ani nginep (eits, ga ngapa2in lho..ceritanya pan msh berasa kakak-adek).

Besoknya, Budi nyuruh Ani telpon Bapaknya dan dijawab “you don’t need to come back”. Bukaaaannn…bapaknya bukan marah trus sarkas, tp beneran pgn buang Ani dr hidupnya krn si Bapak bilang ke Budi spy Ani tinggal disana, kalo perlu tiap bulan dikasih duit buat biaya hidup Ani. STOP. Gw baru baca sampe situ, dan ngambek sama pengarangnya. Kok bs bikin jalan cerita setragis itu. Hati gw kaya di unyek-unyek bacanya. Ada ya Bapak sama Ibu setega ortunya Ani?

Ani have no place to return, no place called home. Langsung ngembeng bayangin anak gw, rasanya kok ya miris. Anak2 punya jiwa, dan jiwa mereka perlu tempat berreduh. Ketika keluarga berbalik punggung terhadap mereka, bagaimana jiwa anak ini punya perteduhan? Ah, ngebayangin waktu seorang anak baru lahir disayang2, msh blm berdaya, tp dalam pertumbuhannya mengalami kesepian yg seperti itu.. hiksss..

Banyak kasus yg akhir2 ini menyangkut kejahatan thd anak, penelantaran, pelecehan, dan bahkan pembunuhan. Aku sedih..sungguh, orang dewasa yg melakukan kejahatan itu dulunya pernah anak2, dan mgkn dl mereka jg dijahati. Terbayangkan rusaknya generasi krn kejahatan thdp anak di masa tumbuh kembangnya.

Hhh, semoga kami bisa memberikan tempat perteduhan bg jiwa anak kami, sehingga ia selalu punya place called home.. Dan semoga Tuhan memberkati anak2 korban kejahatan, menyembuhkan luka hati mereka dengan kasihNya yg besar.

Udah, segini dulu..pusing kebanyakan nangis.

No Power

“I’m out of energy, and i have no power to recharge”. Yup, menemukan sebuah gambar dengan kata2 diatas, trus segera hati kecil gw nyaut “guwe benjettt”. Entah kenapa akhir2 ini energi gw volatile, gampang banget nguap semacam minyak atsiri (bleh, 3 taon kuliah kimia yg diinget itu dowang). Tiap mau berangkat mengais rejeki, rasanya galauuu tanpa akhir. Sampek nangis diem2 di wc (ini mah ga diem2 lagi ya, wong diceritain :p ).

Cerita sama Mr.B, dia bilang “kerjakan semampunya, klo ga sanggup ya resign” tp kok ya inget cicilan dan bayangan biaya nyali gw ciut.. Seperti kurang kalilah imanku iniiihhh…cetek, secetek genangan air di jalan berlubang abis ujan..

Marilah berharap setelah menuangkan kegelisahan *tsahh*, gw bisa menatap hari dengan lebih ceria seperti yg pernah gw tulis sebelumnya (gw anaknya mah masih suka ga konsisten, macam labil)

Si powerless,
Gw

To overcome today

Breathtaking..hup..hup..hup.. Setiap pagi yang baru adalah kemungkinan bertemu masalah baru, dan kepusingan baru cencunyah.. Tetapi di setiap pagi yang baru juga ada kesempatan untuk belajar hal-hal baru, memperbaiki kesalahan, melihat dengan sudut pandang baru, mensyukuri hal2 baru dan amazed dengan kecanggihan Tuhan menolong kita survive mengahadapi masalah hari ini. Gimanapun, setiap pagi yang baru adalah berkat buat setiap jiwa.. Semoga jiwa kita mekar menyambut pagi, seperti bunga mekar menyambut matahari. Cheers

Note : yeah, hr ini gw survive!

Tempat senang-senang

Kenapa bikin blog? Am i so last year?

– Suka nulis? Nggak juga
– Merasa menginspirasi? Aduh mak, jauh lah dari menginspirasi

Trus? Cuma pengen bisa komen di blog2 yg dirasa menginspirasi, pengen bisa baca blog orang tanpa merasa jadi stalker, dan pengen punya tempat seneng-seneng cerita..iya, pengen punya tempat cerita (yaelah mbak, kesianan amat ga punya temen cerita)

Ya udinlah, menyambut diri sendiri di blog baru *tebarconfetti*

See ya