Hidup ini berat, Jendral!

Fyuh..how’s life lately? Masih sama seperti kemarin-kemarin, ada senengnya, ada sedihnya (huuu..cerita macam apa ini, ga seruuu!!). Lah kalo masih sama, kenapa bikin judul lebay begitu? Hehehehe.. ini cuma judul yang terlintas setelah mengalami suatu kejadian pagi ini.

Kejadian apa sihh? Perlu tau banget ga? Ya, ga penting sih..cuma pengen nulis aja, gapapa tho? 😀

Jadi ceritanya..pagi ini saya berangkat ke kantor naik Kereta Api (Tut..tut..tut..siapa hendak turut) eh Commuter Line deh (karena keretanya udah ga pake api lagi, pake listrik tapinyahhh). Trus saya berdiri di gerbong wanita, di pintu tempat saya turun, banyak banget mbaknyah dan ibunyah yang mepet2 ke pintu macam udah mau turun ajah. Yaudahlah, saya berdiri mengantri di belakang mereka. Setelah tiba di stasiun berikutnya (yang mana adalah stasiun tujuan saya), ealaahhh…mbaknyah dan ibunyah ga ada yang turun kakak.. Sebelum saya sempat sampai pintu, saya sudah diserbu rombongan mbaknyah dan ibunyah yang mau naik..

Untung mah badan saya mumpuni buat ngelawan arus, meskipun keinjek juga kaki sayah.. Bete banget sama mbak2 dan ibu2 yang ngotot depan pintu tapi turunnya ga tau dimana (padahal masih bisa masuk ke dalam lho), tapi berusaha jaga mood tetep lempeng..eh ya kok, ada ibu2 yang nyaut “kenapa ga siap2 drtd sih” dengan nada judes. Itu ibu emang ga kenal saya yang sumbunya pendek banget, langsung saya noleh, kasih tatapan “apa lo”, trus ngedumel.. “tanya aja yang dipintu kenapa ga pada minggir”. Ibunya pucat pasi.

Saya mah, pas kejadian emosi, tp setelahnya menyesal. Aduh, ngapain sih tadi gw sautin, ngapain sih gw ngeluarin muka jelek begitu (jelek banget maksudnya, aslinya mah emang ga cakep 😛 ), ngapain sih gw menambah panas suasana. Di angkot gw mikirin terus tuh..

Perang dalem hati antara membela diri “ah, lagian dia duluan yang mulai” sama menyesali perbuatan “ah, kenapa lo sautin yang kaya begitu”. Dan yang menang adalah penyesalan. Kenapa begitu? karena kalo dipikir2 lagi, gw ga tau apa yang dihadapi ibu itu pagi ini, mungkin anaknya rewel ga mau sekolah, rewel karena sakit, atau rewel karena ibunya ga boleh pergi. Mungkin juga Ibu itu abis berselisih paham sama suaminya, punya kerjaan menumpuk, abis dimarahi bos, ato ART yang ga masuk tanpa kasih kabar. Perjuangan ibu2 untuk berangkat kerja pagi2 emang penuh dengan dinamika, dan mungkin karena itu dia menumpahkan kekesalan pada orang  (yang adalah gw) yang memicu kekesalan lainnya.

Maaf ya Bu, semoga saya tidak memperberat hari Ibu. Semangatlah buat semua emak2 di luar sana.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s