Beras..beras apa?

image

Sungguh, ini bukan curhat. Tapi saya geli aja denger jokes ini dari penyiar radio yang tadi pagi saya putar. Sebenernya pas dia ngeluarin jokes ini, kondisinya ga lucu sama sekali karena ternyata yang telepon ke radio itu baru putus sama (mantan)pacarnya, tapi akhirnya si penelepon ketawa juga denger jokes garing ini. Maafkan saya mbak penelepon, saya bukannya ikut empati sama mbak yang baru putus cinta tapi malah ikut tertawa, tapi bukan ngetawain mbak lho ya..

Yup, denger jokes ini banyak yang ngerasa related dengernya. Karena apa? Karena banyak orang yang ngerasain hal ironi seperti ini. Waktu masih pacaran, berantem terus sampe akhirnya putus. Tapi setelah putus, kangen terus sampe pengen balikan.

Dan kebanyakan yang baper kayak gini ya cewek yaa 👈 nunjuk diri sendiri jaman muda dulu. Why oh why? Analisa saya sih ada beberapa hal, tapi ini cuma dari pikiran saya yang setengah on di tengah malam ini.
1. Saat bilang putus, kebanyakan cewek dalam kondisi emosional. Ga logis, kadang-kadang ga ngerti alasan esensinya apa. Bamm..! Setelah putus dan akal sehat balik, biasanya yang tersisa ya penyesalan karena sebenernya masih sayang, tapi emosi bikin keputusan.
2. Mungkin putusnya terpaksa. Bisa jadi ortu ngelarang karena masih sekolah, atau beda strata sosial (sinetron abis), atau beda agama. Ada yang bilang, LDR paling jauh itu bukan beda benua tapi beda rumah ibadah. *intermezo*. Jadi sebenernya masih pengen sayang2an, tapi kondisi tidak memungkinkan. Hiks. Tragis nih yang begini.
3. Rasa kompetitif yang tinggi. Hahaha. Ga rela kalau mantan pacar move on duluan. Kerjaannya jadi stalking medsosnya, liat dia upload foto bareng cewek lain jadi galau, mention cewek lain jealous, apalagi sampai ganti status di medsos. Aih, kebakaran jenggot. Gara-gara stalking, jadi sering ngeliat mantan trus mungkin aja jadi muncul perasaan yang dulu-dulu. Karena sepertinya saat pedekate (yang diawali dari stalking biasanya) lebih bikin deg2an kan daripada waktu pacarannya?
4. Kayaknya, banyak cewek yang senang menghabiskan waktu untuk berkhayal. Jadi kenangan2 manis yang dulu dibuat bersama mantan muncul terus dalam khayalan kita. Ntah kenapa biasanya, kejadian2 buruk biasanya kalah sering munculnya dari yg manis2. Kenangan akhirnya bikin kita ngerasa masih sayang sama mantan.
5. Berada di lingkungan, circle, pertemanan yang sama. Jadi kesempatan interaksi sama mantan juga tinggi. Jadi sulit move on.

Apakah saya pernah mengalami seperti jokes diatas, seinget saya sih..SERING. Hahaha. Banyak mantan soundtracknya itu Mantan Terindah.  Padahal seharusnya kalau awalan ter itu hanya 1, ga boleh ada banyak.

Haha, warna-warni masa remaja. Kira-kira ada alasan apa lagi ya yang bikin orang sulit move on? 😛

Advertisements

2 thoughts on “Beras..beras apa?

    1. Huahahaha…syukurlah teh ga pake acara baper gini langsung dinikahin..

      Klo gitu jokesnya diganti “beras..beras apa yang bikin nyesek?”
      “Berasa masih pengen nonton tapi dramanya udah tamat”
      Wkwkwkwk..sindrom DOTS kayaknya..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s