Tentang Kucing

Saya ini sedang bingung, bukan mikrin uang baru, pilkada atau apapun. Saya bingung bagaimana caranya agar rumah saya bisa bersih *yadibersihinkali*. Pasalnya, selama saya sakit kemarin dan bed rest di RumKit dan RumOr (Rumah Sakit dan Rumah Ortu), ternyata ada hal yang terjadi di komplek perumahan kami yang membuat rumah ga bersih. Kejadiannya itu, ada tetangga baru yang memelihara kucing (simpang siur jumlahnya, tapi ada yang bilang 15 ekor, ntah lebay atau dramatisasi) tapi kucingnya dibiarkan berkeliaran ke lingkungan luar dan meninggalkan “jejak” dimana-mana.

Saya ini not too animal lover, biasa-biasa aja, tapi dari kecil saya tuh takut sekali sama kucing. Tidak tahu apa alasannya saya sebegitu takutnya. Makanya, ada teman saya yang pecinta kucing, suka ngeledekin, mengendap-endap dari belakang, trus “nyokot” betis saya sambil bilang “miawwww..”. Kalau sudah begitu, bulu kuduk saya pasti naik. Meskipun takut, saya ga pernah sekalipun melakukan kekerasan sama kucing, lah boro-boro kasar ya, diliatin kucing aja saya ngacir. Tapi kadang-kadang hidup itu lucu ya, si Bri demen kucing, suka kasih makan ke kucing, makanya kucing banyak yang suka mampir kalau ada bri di depan pagar dan emaknya ngumpet di kamar.

Balik soal kebersihan rumah, “jejak” yang ditinggalkan kucing-kucing tetangga saya itu ga banget deh..mending kalau cuma bulu, tapi yang ditinggalin itu hasil sekresi alias tokai alias (maaf) tai kucing. Iyuhhhh…mana bau banget kannnnn. Waktu pulang ke rumah, saya histeris lihat teras saya karena ada 4 spot yang ditinggalkan jejaknya sama si kucing-kucing ini. Ohemji, sampe kerja bakti dulu kami beresinnya sebelum mobil bisa masuk. Setiap pagi pun pasti ada jejak itu yang ditinggalkan.

Ternyata hal ini bukan hanya di rumah kami yang notabene kosong selama 2 minggu, tapi juga keluhan yang sama datang dari tetangga-tetangga yang lain. Sampai ada yang ngontrak salah satu rumah, pindah meskipun sisa kontraknya masih 6 bulan lagi karena ga tahan setiap pagi membersihkan jejak itu.

Kami sudah mengeluh pada Pak RT, tapi belum ada juga perbaikan dari si pemilik. Sampai kemarin ada yang usulin untuk di karungin dan di buang, tapi saya mah ga tega atuh begitu. Jadi gimana ya caranya negur si pemilik ini supaya diajarin kucingnya untuk buang hajat pada tempat yang dia sediakan dan ga terlalu berkeliaran kemana-mana.

Jadi bingung..

Advertisements

12 thoughts on “Tentang Kucing

  1. Klo kucing kampung mah seperti itu. Tapi jumlahnya banyak banget meliara kucingnya?

    Klo mo kucing nggak keliaran kemana-mana sering-sering dikAsih makan di tempat yg peliara. Ntar juga diberi tempat buat bab nya kucing.

    Like

  2. Mayggaaattt nyebelin abis.. tp perkara rumahnya ditinggalin sama kucing2 tetangga sih juga terjadi ama temanku, dan nggak cuma satu.. tetep susah bilang ke si empunya. Tapi akhirnya dia berani ngomong, walaupun tidak ada tindakan berarti dari si pemiliknya.. tp minimal si pemilik udah tau, kalau apa yang dilakukan peliharaannya salah dan nyebelin.. semoga ada solusinya ya mba PIpiet..

    Like

  3. wuii nyebelin banget ya tetangga lu yang punya kucing itu.
    kalo kucing nya berkeliaran gitu gimana kalo kalian tangkep aja trus bawa ke tempat yang jauh dan tinggalin disana. hihihi

    Like

  4. Wah, kalo sampe mengganggu kayak begitu sih memang gak bisa didiamkan.
    Harus rame2 didatengin dan bilang aja kalo merasa terganggu,
    dari pada gak betah tinggal di rumah sendiri..hayoh..

    kalo mau piara, sebaiknya tetap di pekarangan dia aja, jangan sampe keluyuran gitu sih :*(

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s