Kebiasaan ?

Well, akhir-akhir ini ada hal yang berputar-putar di kepala saya dan ga enak kalau tidak dikeluarkan. Seperti kent*t yang bisa bikin senewen kalo ditahan kelamaan. Saya lagi senang mengikuti jejaring sosial insta*ram. Memang awalnya hanya untuk kepo-kepo artis favorit saya (iya, artis Korea..masalah? :p) tapi lama-kelamaan ada aja yang bisa dilihat-lihat di sana termasuk gambar-gambar meme dan akun gosip (ea..). Kalau meme yang lucu (kebanyakan kartun) sih saya suka ikut ketawa tapi kalau meme yang ngejadiin fisik seseorang sebagai lelucon nasional, saya agak kurang sreg.

Menurut saya sih itu masuk kategori pem-bully-an massal. Memang dulu waktu jaman-jaman saya alay, saya ikut tertawa dan mungkin ikut menyebarkan (duh..malu) meme tersebut. Tapi semakin saya tua (Iya, udah saya ngaku aja kalo udah tua), saya makin ga enak hati melihat meme seperti itu. Entah karena selera humor saya menurun atau empati saya meningkat.

Meme seperti apa yang saya maksud? yah, misalnya menyangkut warna kulit seseorang atau berat badan seseorang atau bentuk fisik yang berbeda dari kebanyakan orang dan menurut si pembuat meme itu lucu. Yah, yang seperti itu, mengerti kan ya? hehe.

Selain meme tersebut, ada juga bentuk pem-bully-an massal yang menurut saya kelewatan. Yaitu komen-komen di postingan yang menyerang seseorang tanpa alasan yang jelas kenapa dia diserang (yang ada alasan aja, saya risih bacanya), trus komen-komen tersebut di screenshot dan dijadiin bahan bercandaan apalagi kalau sampai viral.

Yang menarik perhatian saya belakangan ini adalah tentang rumor yang menyebut Che*sea I*lan dekat dengan B*stian St*el. Ini rumor yang akhirnya trending di dunia maya dengan tajuk #FPI (Front Pembela I*lan). Tajuk ini menyebabkan komen-komen massive di jejaring sosial yang menghina B*stian secara terang-terangan. Ada yang menyamakan dia dengan botol kecap, knalpot bocor, tukang jualan papeda (apa salah tukang jualan papeda coba diseret-seret buat nge-bully orang), dan buanyak lagi yang saya ga tega buat nulisnya.

Hal ini disebabkan oleh beberapa orang yang merasa mereka berdua tidak cocok trus membuat meme/twit “lucu” trus banyak orang lain yang merasa sependapat trus ikut-ikutan bikin sampai viral dan jadi tertawaan banyak orang. Saya tidak habis pikir, segitu gampangnya ya menjatuhkan image orang karena pendapat pribadi. Apa sudah jadi kebiasaan melakukan pem-bully-an seperti ini.

Saya bukan fans atau haters kedua orang ini, tapi saya cuma ga habis pikir betapa orang bisa dengan entengnya mengeluarkan peryataan jahat dan menganggapnya lucu. Kalau menurut kita mereka ga cocok, so what? Emang situ kenal sama orangnya? Kebayang ga sih kalo orang tua si cowok ini baca komen-komen begitu tentang anaknya? Atau si cowok ini yang notabene masih sangat muda depresi dengan kebencian yang tidak perlu ini? He doesn’t even doing something wrong seperti mendekati istri orang atau pacar orang atau yang sejenisnya. Cuma gara-gara anggapan tidak cocok dari fans si cewek yang akhirnya merasa berhak ngata-ngatain si cowok.

Oh no, mungkin banyak yang bilang resiko jadi artis, tapi memangnya kita bisa semena-mena memb-bully orang yang (menurut saya) tidak salah karena nafsu pribadi kita. Apakah kita dibenarkan menyebarkan kebencian yang sangat tidak perlu seperti ini?

Maaf kalau tulisan ini kesannya saya yang paling benar. Tapi sungguh, ini hanya uneg-uneg dari hati saya. Semoga kebiasaan kita mem-bully ini bisa ditahan supaya tidak semakin banyak kebencian di sebarkan.

48194205
Kalo meme seperti ini sih, saya okelah..
Advertisements

9 thoughts on “Kebiasaan ?

  1. Beneeeeerr mba Pit.. klo nggak terima krn B*astian jd goblin lokal, aku setuju.. krn yaaah udahnya goblin jiplak.. dia jd goblin pula.. nah alasan yg gini masih rada dimengerti klo pada bully..
    tp klo dgn chelsea islan.. akupun baca2, kayaknya klo makin ‘menurut mrk’ makin absurd, itu makin lucu.. pdh maah..

    Like

    1. Wkwkwk..hampir lupa dia jadi goblin lokal..haha..iya ga terima karena jiplak dan gak pas kalo dibandingin sama aslinya 😂😂
      Nah itu dia, kalo dia ma si cewek ini mah kan urusan hati ye…orang repot bgt ngurusin hati orang

      Like

  2. hahaha kalo gua sih prinsipnya kalo lagi liat2 socmed tuh jangan take it too seriously. 🙂
    kalo emang kita berasa nya gak nyaman ya udah jangan liat ke account itu lagi. 😀

    Like

    1. Haha..iya mas..aku mah emang coba ga take it seriously, dari jaman pilkada aku sudah juarang buanget buka fb gr2 ini..

      Cuma yg ini kok keknya risih bgt sampe trending dmn2..segitunya gw ga kenal dan ga ngefans sama ni orang, cuma risih aja..haha

      Like

  3. Hiiiyy iya emang parah2 banget sekarang kalau soal ngebully orang yaah.. Apa emang mereka udah ngerasa paling bener aja gitu? Eh tp btw aku juga kaget loh kalo emang beneran si B itu jadian sama C.. Hahhaa.. Koq iso yaaah? Eh beneran gak sih?

    Like

    1. Haha..aku ga tau mbak..dan menurutku, ya mungkin kita kaget, dalam hati bilang “ish ga cocok, cowoknya kemudaan”, namapun mamak2 ya, jiwa hosipnya tinggi..tapi yg jd poinku alangkah baiknya jangan sampai membully, apalagi dampaknya viral bgt kmrn.Toh, maksudku mereka ga melanggar hukum ato norma, cuma krn ga cocok trus disama2in sama semua benda yang bikin kita garuk2 kepala..hehe..just my 2 cents 😁

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s