KRL oh KRL

Yeay, saya resmi jadi pesbuker (persatuan ebok ebok kereta) selama 2 minggu ini. Setelah sebelumnya saya hanya sekali-sekali menggunakan kereta, akhirnya sekarang saya menjadikan kereta sebagai moda transportasi utama saya. Dulu, waktu jadi angkoters dan ojekers, saya suka mbatin “duh, capek banget kali ya kalo kerja naik kereta tiap hari”. Sekarang, bulan mbatin lagi tapi ngalamin sendiri. 😂😂😂

Hmm, waktu jadi angkoters dulu, masalah terpelik soal berangkat kerja adalah memilih mau naik monster, sexy, atau apa nih. Jadi angkot arah sukabumi dulu itu punya nama perkumpulan masing-masing yang namanya ditempel di kaca depan. Ada beberapa perkumpulan yang terkenal cepat (baca:nekat) bawa angkotnya dan justru paling penuh penumpang yang mengejar waktu di tengah kemacetan yang yaampunkokngeselinbanget. Yang paling cepat itu monster. Pertama kali saya naik, saya ga berani melek saking takutnya tapi lama kelamaan malah merem karena tidur nyenyak 😁.

Lalu, bagaimana dengan KRL? Yang jelas 1 kata ga cukup untuk menggambarkan rasanya. Padahal baru 2 minggu, tapi saya merasa banyak pelajaran (PE-LA-JA-RAN) yang saya dapatkan sebagai pesbuker.

1. Belajar Disiplin

Saya merasakan banget harus mendisiplinkan diri bangun amat sangat pagi supaya dapet kereta yang sesuai. Telat 5 menit sampai stasiun, ceritanya bisa beda jauh. Jadi kalau lagi malas bangun, saya mengingat-ingat kalau telat 5 menit bisa2 saya berdiri sepanjang rute kereta yang dari ujung ke ujung dan kepadatannya bisa berbeda sekali, langsung melek dengan sempurna deh saya.

2. Belajar Tangguh

Tangguh beibeh..ini mah ga usah dijabarin ya, pertarungan menaiki kereta levelnya udah kayak taruhan makan ayam ricis level 4..berkeringat bok, belom lagi kalo harus berdiri melewati buanyakkk stasiun karena ga dapet duduk, berdempetan sampai rasanya bisa berdiri tanpa pegangan saking dempetnya. Pokoknya, ga boleh cemen dan melas, malah bikin perasaan tambah capek karena tak ada yang peduli. Bukannya karena tak berperikemanusiaan tetapi karena semua orang sama capeknya kelesss…

3. Belajar Sabar

Sabar kalo kaki keinjek, sabar didorong kesana kemari setiap berhenti di stasiun, sabar kalo kepala lo diketekin orang, tapi yang paling ajib sih sabar kalo “kereta gangguan”. Kalo udah gangguan, penumpukan penumpang di stasiun dan di kereta pasti terjadi, trus sampe tujuan jadi lama banget. MOHON SABAR INI UJIAN BEIB..

4. Belajar Tetap Peduli

Sungguh loh, ini berat bung kalo di kereta. Lo udah capek-capek berangkat subuh buat dapet tempat duduk (non prioritas) dan stasiun tujuan lo masih 1.5 jam lagi tapi tiba2 masuk nenek2 renta atau ibu2 hamil yang ga kebagian kursi prioritas..dilema deh tuh..kalo sekali2 naik kereta, pasti akan saya kasih tanpa pikir panjang..tapi kalo setiap hari bagaimana? Kalo di sekitar lo banyak orang lebih muda/remaja pria yang cuek bebek dengan kondisi nenek atau bumil itu, apa lo akan rela hati ngasih bangku yang berharga itu..jawabannya “harus”. Saya ngalamin beberapa kali seperti ini, berdebat dalam hati, tapi ya apa tega..jadi ngerti banget deh peduli sama orang saat sebenarnya kita juga butuh. 😋😋

5. Belajar Strategi

Serius ini, ngatur strategi naik kereta yang jam berapa, gerbong berapa yg kemungkinan masih ada tempat duduk, berdiri di bagian peron mana supaya dapet gerbong itu dst..dst..

Seperti biasa, pikiran saya yg suka melantur ini juga tergelitik buat mikirin hal2 penting ga penting macam :

1. Masinis dan pegawai KAI kereta pertama berangkat kerja jam berapa ya dari rumah, naik apa ya secara belom ada kereta 🤔

2. Ibu2 yang naik kereta subuh2 itu buanyak jumlahnya, dan buanyak yang sudah memakai pensil alis (haha, yang keliatan alis doang soale pada make masker). Ga kebayang mereka bangun jam berapa 😅

Demikianlah sekelumit cerita pesbuker baru ini. Tetap SEMANGADH KAKAK. 💪💪

5 thoughts on “KRL oh KRL

  1. gua udah 1.5 th juga jadi roker! seneng banget ada kereta yang lewat deket rumah ke kantor. untungnya kalo disini keretanya tiap berapa menit (max 5 menit) dateng jadi gak sampe penuh2 amat. 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s